outbound bandung camping

outbound bandung camping

Saat itu outbound bandung camping pertengahan September dan saya baru saja menyelesaikan perjalanan di di Gunung tangkuban parahu lembang, sekolah Grad dimulai dalam waktu kurang dari seminggu dan saya harus kembali ke Bandung. Sepanjang musim panas, aku menjelajahi berbagai pohon pinus hijau yang tak terhitung jumlahnya saat aku menjelajahi Pegunungan tangkuban parahu. Saya diberitahu bahwa Bell Maroon di dekat cikole tidak boleh dilewatkan saat dedaunan puncak jatuh. Saya memutuskan bahwa cikahuripan akan menjadi pemberhentian pertama dalam perjalanan saya ke barat.

 

Outbound Lembang Bandung

Aku berangkat dari jayagiri bersama temanku, Lance, berencana menghabiskan malam di suatu tempat di sebelah timur Jalur Kemerdekaan. Ada sistem cuaca yang diperkirakan akan melanda daerah itu, tapi kami memutuskan meski ada cuaca buruk, mungkin masih layak dilakukan. Alarm telepon saya membuatku tersentak dari tas mumi yang diinduksi hibernasi pada pukul 5.30 pagi keesokan harinya. Kami menggerutu saat kami mengguncang es dari lalat hujan kami mencoba meyakinkan diri sendiri bahwa memasuki Bells sebelum layanan antar-jemput entah bagaimana adalah ide bagus. Kami disambut dengan campuran salju dan hujan saat kami mencapai puncaknya dengan bertanya-tanya apakah kami bahkan bisa melihat warna jatuh yang terkenal dari Bells. Petugas gerbang menyambut kami dengan senyuman dan menyerahkan peta semi basah dari area tersebut. Tripod setebal Cattails berjejer di Situ Lembangsementara operator mereka mengoceh tentang merenungkan bahwa awan tebal mengaburkan pandangan.