Kawah Gunung Tangkuban Parahu

Kagumilah Kawah Gunung Tangkuban Perahu

Kawah Gunung Tangkuban Parahu (dieja Tangkuban Parahu dalam dialek Sunda lokal) adalah gunung berapi aktif 30 km sebelah utara kota Bandung, ibukota provinsi Jawa Barat, Indonesia. Terakhir meletus pada tahun 1959. Ini adalah objek wisata yang populer di mana wisatawan dapat mendaki atau naik ke tepi kawah untuk melihat mata air panas dan merebus lumpur dari dekat, dan membeli telur yang dimasak di permukaan yang panas. Stratovolcano ini berada di pulau Jawa dan terakhir meletus pada tahun 1983. Bersama dengan Gunung Burangrang dan Bukit Tunggul, itu adalah sisa-sisa Gunung Sunda kuno setelah letusan plinian menyebabkan Caldera runtuh.

Nama ini diterjemahkan secara kasar menjadi “naiknya perahu (a)” atau “perahu terbalik” dalam bahasa Sunda, merujuk pada legenda lokal penciptaannya. Bercerita tentang “Dayang Sumbi”, seorang cantik yang tinggal di Jawa Barat. Dia membuang putranya “Sangkuriang” karena ketidaktaatan, dan dalam kesedihannya diberikan kekuatan pemuda abadi oleh para dewa. Setelah bertahun-tahun di pengasingan, Sangkuriang memutuskan untuk kembali ke rumahnya, lama setelah keduanya lupa dan gagal mengenali satu sama lain. Sangkuriang jatuh cinta dengan Dayang Sumbi dan berencana untuk menikahinya, hanya untuk Dayang Sumbi untuk mengenali tanda lahirnya tepat ketika ia akan pergi berburu. Untuk mencegah pernikahan terjadi, Dayang Sumbi meminta Sangkuriang untuk membangun bendungan di sungai Citarum dan membangun perahu besar untuk menyeberangi sungai, baik sebelum matahari terbit. Sangkuriang bermeditasi dan memanggil makhluk mirip mitos raksasa-raksasa – buta hejo atau raksasa hijau – untuk melakukan permintaannya. Dayang Sumbi melihat bahwa tugas-tugas itu hampir selesai dan meminta pekerjanya untuk menyebarkan kain sutra merah di sebelah timur kota, untuk memberi kesan akan terbitnya matahari yang akan datang. Sangkuriang tertipu, dan setelah percaya bahwa ia telah gagal, menendang bendungan dan kapal yang belum selesai, mengakibatkan banjir parah dan penciptaan Tangkuban Perahu dari lambung kapal.

Secara geologis, Mt. Tangkuban Perahu telah memainkan peran penting dalam pengembangan dataran tinggi Parahyangan. Letusan telah memberikan kontribusi sangat besar ke perbukitan utara Bandung melalui lava yang mengalir ke lembah-lembah dan mengeras menjadi batu, sehingga membentuk tebing-tebing besar tempat air terjun melompat. Demikian juga, aliran lumpur telah membentuk kerucut setengah lingkaran dengan kemiringan lembut (yang oleh ahli geologi disebut sebagai “kipas angin”), yang sekarang merupakan massa yang menghalangi lembah Sungai Citarum kuno di dekat masa kini di Padalarang (sekitar 18 km barat Bandung) ), ini menyebabkan sebuah danau terbentuk menutupi seluruh dataran Bandung.

https://www.google.com/url?sa=i&source=images&cd=&ved=2ahUKEwijoZ-MxsLjAhXC7nMBHf2qCokQjRx6BAgBEAU&url=http%3A%2F%2Fpesonawisataindonesia.com%2Fmisteri-si-cantik-kawah-gunung-tangkuban-perahu%2F&psig=AOvVaw12WSHVwyy8_P0yZo-CMyxy&ust=1563679464321194

Kawah Tangkuban Perahu adalah gunung berapi dengan tiga kawah yang dapat dilalui oleh turis. Tiga kawah ini adalah: Kawah Ratu (“Kawah Ratu”), Kawah Domas (“Kawah Domas”), dan Kawah Upas (“Kawah Upas”). Wisatawan dapat turun ke Kawah Domas di mana banyak air mancur panas di mana mereka bisa merebus telur. Meskipun gunung tampak damai, letusan ringan terjadi pada tahun 1969, ketika Kawah Ratu memuntahkan abu dan ketinggian 500 m. Baru-baru ini pada September 1992 ditutup untuk umum selama beberapa hari karena aktivitas seismik tinggi yang luar biasa membuat ahli vulkanologi takut akan letusan baru. Di sisi utara gunung adalah daerah yang disebut Death Valley, yang dinamai karena akumulasi gas beracun yang sering terjadi. Pada hari yang cukup cerah, dari Kawah Ratu, kawah utama, kita bisa melihat tidak hanya pegunungan ke timur, dengan Mt. Bukittunggul sebagai puncak tertinggi (2.209 m), tetapi juga dua lainnya di arah timur laut. Yang lebih rendah dan lebih dekat adalah Mt. Tampomas (1.684 m) di utara Sumedang sekitar 40 km. Di sebelah kanan dan sekitar 90 km jauhnya adalah Mt. Ciremai dekat dengan Cirebon di pantai utara. Pada 3.078 m, Mt. Ciremai adalah gunung tertinggi di Jawa Barat. Di kaki Mt. Tangkuban Perahu kita melihat perkebunan teh Ciater menutupi perbukitan. Lebih jauh ke kiri adalah dataran pantai utara Jawa, dan pada hari yang sangat cerah kita bahkan dapat melihat Laut Jawa di luar.

Kawah Ratu, yang berarti “Kawah Ratu”, saat ini hanyalah sebuah lubang abu-abu besar, yang terkadang memiliki genangan air di tengahnya. Gas beracun terkadang terakumulasi di Kawah Ratu, sehingga membuatnya agak berisiko turun ke lantai kawah. Di luar depresi berbentuk sadel di sisi jauh Kawah Ratu adalah Kawah Upas yang masih aktif, kawah tertua di gunung. Di tebing barat yang sangat jauh kita melihat tempat di mana semua vegetasi dihancurkan oleh uap belerang yang terus meningkat. Di dinding kawah, perhatikan berbagai lapisan material yang terdiri dari batu, pasir, dan kerikil. Lembur, kawah baru telah terbentuk berulang kali dalam pergeseran yang agak konsisten dari barat ke timur. Kawah yang paling terkenal adalah kawah Domas, tetapi juga ada yang lebih kecil di hutan di sisi timur laut gunung.

Tidak hanya Outbound Bandung dan Outbound Lembang lokasi kegiatan Outbound bisa dilakukan diluar kota Lembang atau sesuai dengan rekomendasi dari client seperti \

Outbound Training

Outbound Pangalengan

Outbound Ciwidey

Outbound Garut

Outbound Tanjung Lesung

Outbound Sukabumi

Outbound Bogor

Outbound Kep. Seribu,

Outbound Pangandaran,

YouTube
TikTok
Sambas
Ridwan
Sambas
Ridwan
TikTok
YouTube